Silat Paseban & Pengasinan

(copas)

Silat Paseban (Pendidikan Silat Taqwa Betawi) diciptakan oleh Engkong Mohammad Saleh bin Salman (Engkong Saleh/ Babe Aleh/ Mat Saleh), seorang Betawi asli dari Paseban, Jakpus. Dulu pergurunnya bernama Perguruan Silat Sinar Paseban. pada perkembangannya dengan seijin Engkong Saleh, salah satu cucunya yg bernama Babe Cacang S. Murtadho mendirikan Pendidikan Silat Taqwa Betawi. Beberapa murid Engkong Saleh yg mendirikan perguruan atau ngajar antara lain Pak Nada di Depok, Perguruan Sohul di Jakpus (yg ga tau masih ada apa ga??), Ustad Lolo di Kawi-Kawi Jakpus (kynya sekarang udah ga ngajar)-terakhir ktmu pas Alm Babe Uwie Effendi meninggal Ustad Lolo yg mimpin doanya, Perguruan Silat Sinar Kalimulya (Engkong Salim) dikenal sebagai Paseban Lama.
Ajaran Silat Paseban totalnya 18 jurus dgn 6 jurus sebagai jurus dasar, ada juga yg namanya Jurus/Jalan Keramat. Semua nama yg disebut di atas semuanya menggunakan sistem 6 jurus dasar dan 18 total jurus. Yg agak beda itu Paseban Lamanya kong Salim beliau pake 6 jurus dasar + beberapa jurus yg ada namanya. klo grup yg laen cm disebut jurus 14, 18, dll, cm Kong Salim aja yg pk nama jurusnya.  setelah jurus ke 6 emang Kong Salim beda maennya. Tp ga masalah kan jurus dasarnya sama dan dari sumber yg sama, serta bisa dipertanggungjawabkan dgn segala argumennya.
Perbedaan laennya jurusnya Babe Cacang sgt menekankan di Power, Stamina dan Napas, bener2 agresif, banyak teknik bantingan, kuncian, dan grapling. Kong Salim lebih menekankan ke kecepatan dan mungkin maen rasa. Tekniknya Babe Cacang maen di jarak renggang, rapet, pergumulan, banyak menggunakan tenaga badan-pergerakan berat badan dari satu kaki ke kaki laennya dan ke posisi tengah yg stabil. klo Kong Salim bener asli jagoan ahli maen jarak rapet, ngandalin kecepatan & kelincahan, banyak maen colok2an dan patahan tp kynya ga ada grapling.Mungkin krn pengalaman hidup masing2 guru, umur dan postur badan. Kong Salim badannya kan tinggi kurus, klo Babe Cacang badannya kan gede. Kong Salim 70-an umurnya, Babe Cacang 56.
Secara teknik meskipun tetep ada bedanya, tp jalan jurusnya lebih mirip teknik Babe Cacang dgn yg laen2 seperti dgn Pak Nada ketimbang dgn Paseban Lamanya Kong Salim. Ini uniknya.
Sekali lagi di silat tradisional itu hal yg biasa dan ga ada masalah selama dari sumber yg sama dan bisa dipertanggungjawabkan.
Silat itu intinya kan silaturahmi, semua ga ada yg lebih hebat cm cocok2an aja, malah saling melengkapi. cross training mah soal biasa. Malah menariknya, Kong Salim dulunya pernah belajar Silat Jalan Enam Pengasinan, wah ini mah tambah seru dan tambah nyambung lagi.

Silat Pengasinan Gaya Babe Uwie Effendi (Perguruan MS Jalan Enam Pengasinan)

Untuk Silat Pengasinan ada beberapa konsep dan/atau filosofi.

Jalan Enam
Ini maksudnya begini, badan kita dibagi jd 3 area bawah, tengah, atas. Nah dari tiga area ini dibagi 2 lg jd kiri-kanan atawa istilah lainnya luar-dalam. Dalam menyerang dan bertahan kita selalu menyerang dan melindungi 6 area tersebut, kira2 begitu deh. Bisa jg dibilang aga mirip sm konsep center line. Pola serangan dan bertahan kita meliputi 6 area itu, jd ga cuman nyerang atas melulu.
Jaga Pukul
Ini maksudnya kira2 total counter attack. Selalu jaga dulu baru pukul. dalam jurus2nya setiap pertahanan atawa tangkisan selalu disertai/diakhiri dengan serangan tangan/pukulan dgn tangan yg sama. jd ga ada gerakan nangkis doang atawa nendang doang, harus selalu disertai serangan. Alm,Babe Uwie pernah bilang klo silat ini bukan warung punya, tp supermarket punya, artinya orang nyerang sekali/orang jual kita bales bertubi2 ga pake berenti alias kita borong aja, ga usah nanggung. makanya ngandalin jarak rapat dgn kombinasi trapping hand.
Kunci2an yg dipake kebanyakan yg bersifat kecil, misalnya kunci pergelangan. klo kita bandingin sm Aikido atawa Jujutsu kira2 ky Kotegaishi, ikkyo, sankyo. jg ada patah2an sikut.
Kebanyakan gerakannya motong arah tenaga lawan, semacam intercept, bantingannya/jatuhannya pk konsep ini.
Untuk Silat Paseban
Jurusnya lebih ke Power, pukulan dan tangkisan selalu pake gerakan badan dgn perpindahan obot badan dari satu kaki ke kaki lain. pukulannya lebih panjang krn dibantu putaran pinggang, bahu, kuda2 rendah.
konsepnya itu Gerak Paksa Melintang Patah
Orang bergerak/nyerang, kita jg siap nyambut, kita paksa kearah yg kita mau/kita jebak, dia kan pasti bergerak lg, ini berarti dia melintang, ketika dia melintang baru kita patahin. Dalm konsep striking maupun grappling selalu gunain konsep ini. kita selalu banting dgn menggunakn bergeraknya lawan.
Grapling secara spesifik memang ga secanggih jujutsu krn kita ga fokus kesitu. Grapling kita semuanya ga jauh2 dari jurus, maen senjata pun ga jauh2 dari jurus. makanya konsepnya dalm maen grappling asal udah ngerti dan paham jurus harus bisa buka kuncian atawa teknik pergumulan sekalipun teknik itu baru kita liat atawa ga ada di teknik kita.
Semua teknik ground itu berdasarkan teknik jurus di atas. di jurus kita emang ada juga aplikasi yg ke bawah, misalnya berasal dari teknik deprok seliwa atawateknik jatuhan, guntingan.
Di jurus praktek sekilas emang mirip jujutsu krn setiap serangan diawali menghindar (klo di jujutsu namanya taisabaki, klo di Aikido namanya tenkan-kaiten-irimi), udah itu lanjut eksekusi dengan pukulan, tendangan, dengkulan, sikutan, patahan, bantingan atawa kuncian atawa
ringkusan.
Konsepnya lg lawan jgn dianggap gedebongan, Babe Cacang selalu ngingetin hal ini. Maksudnya ketika kita nyerang baik dgn pukul tendang dan terutama dengan tangkep-kunci-banting, kita harus pikirin kemungkinan perlawanan dari lawan. lawan kan punya 1 kepala, 2 tangan, 2 kaki. contoh: pas kita kunci pergelangan kiri lawan, nah tangan kanan, kaki kiri dan kanan lawan harus kita anggap hidup jgn diaanggap lawan bakalan diem aja, ini beda sm konsepnya Aikido dimana lawan hrs nurut.Makanya kita klo ngunci selalu berusaha kontrol tangan lain yg ga dikunci atawa leher lawan atawa kakinya sekalian.
Di Paseban sendiri kunciannya bersifat besar, ga ada kuncian kecil seperti kuncian ke pergelangan tangan, kebanyakan disertai patahanlangsung atawa bantingan.
Pola permainannya/serangannya bisa jarak renggang bisa jarak rapat, bisa bertahan tp bisa jg agresif nyerang meskipun idealnya bertahan.

Perihal sekedarblog
Aku hanya aku adanya; Aku bukan yang nampak aku; Aku seperti silih bergantinya hitam putih; Artikupun samar kumengerti

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s

%d blogger menyukai ini: