Kalarippayattu

(copas)

Kalarippayattu

Kalarippayattu adalah seni beladiri suku Dravidian dari Kerala yaitu bagian selatan dr India. Mungkin salah satu sistem pertempuran tertua yang pernah ada. itu dipraktekkan di Kerala dan bersebelahan bagian Tamil Nadu dan Karnataka serta timur laut Sri Lanka dan di antara komunitas Malayalee malaysia.Didalamnya terdapat teknik pukulan, tendangan, bergulat, gaya dasar, persenjataan dan metode penyembuhan. Daerah varian yang diklasifikasikan menurut posisi geografis di Kerala, ini adalah gaya utara Malayalese, gaya selatan dari Tamil dan haya pusat dari pedalaman kerala. Kalari payat Utara berbasis pada prinsip teknik keras, sementara gaya selatan terutama mengikuti teknik lembut, meskipun kedua sistem menggunakan konsep-konsep internal dan eksternal. Beberapa koreografi sparing di kalari payat dapat diterapkan untuk menari dan penari Kathakali yang tahu seni bela diri yang diyakini sebagai yg lebih baik memainkannya. Beberapa sekolah tarian tradisional India masih menggabungkan kalari payat sebagai bagian dari latihan mereka.

Istilah kalari payattu adalah tatpurusha kata majemuk dari kalari (Malayalam: ????, Tamil: ????) yang berarti sekolah atau gimnasium dan payattu (Malayalam: ?????, Tamil: ??????) berasal dari payattuka berarti “bertarung / latihan” atau “untuk menempatkan kerja keras menjadi “.

Sejarah
Kata kalari dapat ditelusuri dalam sastra sangam kuno. Tetapi menurut Dick Luijendijk, seorang peneliti di universitas Nijmegen, dalam konteks ini kata tidak merujuk pada setiap tindakan bela diri.Tetapi karena literatur Sangam terutama menceritakan tentang percintaan dan pertempuran antara kaum bangsawan India Selatan, adalah mungkin untuk melihat kalari payat sebagai lanjutan dari tradisi sebelumnya. Dengan demikian, tradisi bela diri kalari payat juga tanggal di dalam tradisi Dravida kuno.Hal ini umumnya percaya bahwa system kalari payat berasal dari Kerala Malayalese bagian utara dan menyebar ke selatan Tamil dominan di mana berhubungan erat dengan gaya tongkat Silambam. Tetapi orang lain melihat gaya selatan, dengan melatih gerakan terstruktur dan diutamakan diberikan kepada pertempuran tangan kosong, sebagai bentuk asli seni ini.

India selatan negara bagian Kerala, di mana kalari payat berasal

Sampai zaman kolonial ketika sistem pendidikan barat baru diperkenalkan,kalari menjabat sebagai pusat aktif belajar di Kerala. Masih ada, lembaga-lembaga ini sekolah-sekolah di mana siswa bisa berkumpul bersama dan memperoleh pengetahuan bahasa, matematika dan berbagai teater seni dari seorang guru atau ahli. Seni bela diri yang diajarkan makna sekolah payattu kalari. Kerala terbagi menjadi kerajaan kecil yang berjuang satu-ke-satu peperangan di antara mereka sendiri. Pertempuran ini kebanyakan duel dilakukan di sebuah tempat di mana pejuang yang telah ditentukan berkumpul untuk saling berhadapan dalam satu pertempuran dan mereka yang terlatih dalam kalari payat yang cocok direkrut.
Tulisan-tulisan sejarawan kolonial awal seperti Varthema, Logan dan Whiteway menunjukkan bahwa praktek secara luas kalari payat populer dan meluas dengan hampir semua orang di Kerala melampaui jenis kelamin, kasta dan garis-garis komunal. Hal ini dikatakan telah akhirnya menjadi seperti terlihat pada saat membaca dan menulis. Kalari payat menjadi lebih berkembang selama abad ke-9 dan dipraktekkan oleh suatu bagian dari masyarakat Nair, klan ksatria Kerala, untuk membela negara dan raja. Semangat prajurit kuno juga dipertahankan selama berabad-abad oleh pejuang Pemuka-pemuka dari Kerala kuno yang dikenal sebagai Mamanka Chekavars, dan The ikon legenda Thacholi Othenan Chekavar di Kalaripayattu dinaikkan ke tingkat heroik di seluruh kerala. Lohars adalah pejuang Buddhis utara Kerala.
Phillip Zarrilli, seorang profesor di University of Exeter dan salah satu dari beberapa penguasa Barat pada kalari payat, memperkirakan bahwa seni berawal setidaknya abad ke-12 Masehi. Sejarawan Elamkulam Kunjan pillai menatributkan kelahiran kalari payat untuk suatu periode peperangan antara Cheras dan Cholas di abad ke-11 Masehi. Referensi tertua bara berasal dari abad ke-16 perjalanan dari Duarte Barbosa, seorang penjelajah Portugis.

Berikut adalah beberapa gaya kalari payat :

Gaya Utara / Northern Style
Kalari payat utara dipraktekkan terutama di daerah Malabar utara dan Kannur Kozhikode. ini lebih menekankan pada penggunaan senjata dari pada tangan kosong. Parasurama, keenam avatar Vishnu, yang diyakini sebagai pendiri gaya menurut kedua tradisi lisan dan tertulis. Master dalam sistem ini biasanya dikenal sebagai gurukkal atau kadang-kadang sebagai Asan, dan sering diberi gelar-gelar, terutama Panikkar.
Gaya utara dibedakan oleh meippayattu – latihan fisik dan penggunaan badan penuh minyak pijat. sistem pengobatan dan pijat, dan asumsi tentang praktek sangat erat terkait dengan ayurveda. Tujuan dari pijat minyak jamu adalah untuk meningkatkan praktisi ‘fleksibilitas, untuk mengobati cedera otot yang terjadi selama latihan, atau ketika seorang pasien memiliki permasalahan yang terkait dengan jaringan tulang, otot, atau sistem saraf. Istilah untuk pijat tersebut adalah Thirumal dan pijat khusus untuk fleksibilitas adalah chavutti thirumal yang secara harfiah berarti “mengentakkan pijat” atau “pijat kaki”. Para pemijat dapat menggunakan kaki mereka dan berat badan untuk memijat orang.
Ada beberapa garis keturunan / gaya (sampradayam), yang ‘thulunadan’ dianggap sebagai yang terbaik. Pada zaman dahulu, para siswa pergi ke thulunadu kalari’s untuk mengatasi cacat mereka (kuttam theerkkal). Ada sekolah yang mengajarkan lebih dari satu tradisi ini. Beberapa Kalari tradisional di sekitar Kannur misalnya mengajarkan campuran gaya arappukai, pillatanni, dan katadanath .

Gaya Selatan / Southern Style
Kalari Payat Selatan yang dipraktikkan terutama di Travancore tua termasuk Kanyakumari sekarang distrik Tamil Nadu terutama oleh Nadars dan Ezhavas di Kerala. Ini menekankan teknik-teknik tangan kosong. Pendiri dan santo pelindung diyakini sebagai Resi Agasthya daripada Parasurama. Master dikenal sebagai ‘asaan. Tahap pelatihan chuvatu (solo bentuk), jodi (mitra pelatihan / perdebatan), kurunthadi (tongkat pendek), neduvadi (tongkat panjang), katthi (pisau), Katara (belati), valum parichayum (pedang dan perisai), chuttuval (fleksibel pedang), dua pedang, kalari bergulat dan marma (tekanan poin).
Zarrilli mengacu pada kalari payat selatan sebagai varma ati (hukum memukul), marma ati (memukul vital spot) atau Varma Kalai (seni varma). Awal teknik tangan kosong varma ati dikenal sebagai adithada (hit / membela). Marma ati mengacu secara khusus untuk penerapan teknik ini untuk titik-titik vital. Senjata termasuk batang bambu, tongkat pendek, dan tanduk rusa ganda.
Perawatan medis di gaya selatan diidentifikasi dengan siddha, sistem pengobatan tradisional Dravida berbeda dari ayurveda India utara. Siddha sistem medis, juga dikenal sebagai siddha vaidyam, juga dikaitkan dengan Agasthya.
Terkait erat dengan kalari payat selatan adalah Silambam, seni petarungan tongkat Tamil. Itu diduga berasal dari perbukitan Kurinji daerah Kerala sekitar 5000 tahun yang lalu di mana penduduk yang menggunakan batang bambu untuk mempertahankan diri melawan bandit dan binatang liar. “Salambal” adalah kata umum yang digunakan untuk menunjukkan suara aliran sungai-sungai / mata air, suara kicau burung, gumaman daun, kebisingan yang diciptakan oleh orang-orang yang berbicara, benda yang melesat,dan suara gemerincing senjata dll. Bila tongkat panjang, pedang dan rantai digunakan mereka akan menghasilkan suara “sala sala” suara itu yang disebut salambal. Jadi Silambam merupakan seni bela diri yang menggunakan tongkat yang panjang, pedang dll.

Jasmine Simhalan mendemokan kalari dan Silamban di Borobudur

Gaya Pusat / Central Style
Kalari payat Tengah dipraktekkan terutama di Thrissur, Malappuram, Palakkad dan bagian-bagian tertentu dari kabupaten Ernakulam. Ini adalah gabungan dari gaya utara dan selatan yang mencakup latihan-latihan pendahuluan meippayattu utara, penekanan selatan dalam pergerakan dengan tangan kosong dan kekhasan teknik sendiri yang dilakukan dilantai dikenal sebagai kalam.

LatihanUpacara Inisiasi / Initiation ceremony
Murid memulai pelatihan di sekitar tujuh tahun dengan ritual inisiasi resmi yang dilakukan oleh gurukkal. Pada hari pembukaan sesi baru, seorang pemula (kebanyakan Nairs di masa lalu) adalah mengakui ke kalari di hadapan gurukkal atau muridsenior dan diarahkan untuk menempatkan kaki kanan mereka melewati ambang pintu pertama. Murid menyentuh tanah dengan tangan kanan dan kemudian dahi, sebagai tanda hormat. Dia kemudian dibawa ke guruthara, tempat lampu yang terus menyala di penghormatan kepada semua pendekar kalari, untuk mengulangi ibadah ini. Dia kemudian menawarkan sejumlah uang sebagai tuan Dakshina dalam melipat daun sirih dan lesuh sendiri, menyentuh kaki guru sebagai tanda penyerahan. Guru kemudian menempatkan tangannya di kepala murid, memberkati dia dan berdoa untuknya. Ritual ini – menyentuh tanah, puttara, guruthara dan kaki guru – diulang setiap hari. Melambangkan ketundukan yang lengkap dan penerimaan guru, para dewa, kalari dan seni itu sendiri.

Kalari
kalari adalah sekolah atau aula tempat pelatihan seni bela diri yang diajarkan. Mereka awalnya dibuat menurut vastu Shastra dengan pintu masuk menghadap ke timur dan pintu utama terletak di tengah-kanan. Ilmu seperti mantra saastra, tantra saastra dan marma saastra dimanfaatkan untuk menyeimbangkan tingkat energi ruang. Daerah pelatihan terdiri puttara (tujuh podium berjenjang) di sudut selatan-barat. Wali dewa (biasanya seorang avatar Bhagavathi, Kali Mata atau Siwa) terletak di sini, dan disembah dengan bunga, dupa dan air sebelum setiap sesi pelatihan yang didahului oleh doa. Gaya Utara dipraktikkan di lubang-lubang beratap khusus di mana lantai adalah 3,5 meter di bawah permukaan tanah dan terbuat dari tanah liat merah basah dimaksudkan untuk memberikan efek bantalan dan mencegah cedera. Kedalaman lantai melindungi praktisi dari angin yang dapat menghambat suhu tubuh. Gaya selatan biasanya dilakukan di udara terbuka atau di dalam atap daun palem. Secara tradisional, ketika kalari itu ditutup kalari itu akan dibuat menjadi sebuah kuil kecil yang didedikasikan untuk dewa pelindung.

Pelatihan Internal / Internal Training
Selain menjadi seni pertahanan diri, Orang-prang suci India kuno dan pertapa merumuskan kalari payat sebagai bentuk fisik, emosional, intelektual dan spiritual. Mereka menyadari bahwa prestasi terbesar bukanlah keterampilan bela diri, tetapi Moksha atau pencerahan, jadi seni bela diri berfungsi sebagai wahana untuk mencapai tingkat spiritualitas yang lebih tinggi dan dengan demikian mencapai realisasi diri. Seorang praktisi terlatih harus sadar dari setiap gerakan di sekitarnya dan bersiaplah untuk membela diri di setiap waktu. Setelah mengembangkan tingkatan cukup prana, yang bisa menstabilkan lawan mereka melalui choondu marma misalnya. Bahkan menurut cerita rakyat Pendekar yang memiliki kekuatan supranatural diperoleh melalu meditasi.

Tingkatan

Pelatihan ini terutama dibagi menjadi empat bagian yang terdiri dari Meithari, Kolthari, Ankathari dan Verumkai.

Kolthari
Setelah murid telah menjadi kompeten secara fisik, mereka diperkenalkan untuk berjuang dengan senjata kayu panjang. Senjata pertama yang diajarkan adalah tongkat (kettukari), yang biasanya lima kaki (1,5 m) panjangnya, atau diatas dahi si murid dari tanah. Senjata kedua diajarkan adalah cheruvadi atau muchan, tongkat kayu kelapa sawit tiga jengkal, atau sekitar dua setengah meter panjang atau 75 cm. Senjata ketiga diajarkan adalah otta, tongkat kayu melengkung menyerupai gading gajah. Ujung bulat dan digunakan untuk menyerang titik-titik vital di tubuh lawan. Ini dianggap sebagai senjata utama, dan merupakan alat dasar untuk mengembangkan latihan stamina, kelincahan, kekuatan, dan keterampilan. pelatihan Otta terdiri dari 18 urutan.

Kolthari

Ankathari
Setelah praktisi telah menjadi mahir dengan semua senjata kayu, dia melanjutkan ke Ankathari (secara harfiah “latihan perang”) dimulai dengan senjata logam, yang membutuhkan konsentrasi tinggi karena sifat beresiko mematikan. Senjata logam pertama yang diajarkan adalah kadhara, logam belati dengan pisau melengkung. selanjutnya adalah pedang (val) dan perisai (paricha). Senjata berikutnya adalah tombak (kuntham), trisula (trisool) dan kapak (venmazhu). Biasanya senjata terakhir yang diajarkan adalah pedang fleksibel (urumi atau chuttuval), senjata yang sangat berbahaya hanya diajarkan kepada murid yang paling terampil. Secara historis, setelah penyelesaian ‘Ankathari’, siswa akan mengkhususkan diri pada senjata pilihannya, misalnya untuk menjadi seorang ahli pedang atau pengguna tongkat.

Ankathari di mana kedua lawan bersenjata dengan chuttuval dan paricha

Verumkai
Hanya setelah mencapai penguasaan dengan segala bentuk senjata praktisi akan diajarkan untuk mempertahankan diri dengan teknik tangan telanjang. Ini termasuk kuncian lengan, bergulat, dan serangan ke point vital (marmam). Ini dianggap sebagai yang paling maju keterampilan bela diri yang paling utama sehingga gurukkal membatasi pengetahuan marmam hanya utk beberapa murid yg dipercayainya.

Marmashastram dan pijat
Hal ini menyatakan bahwa prajurit belajar dapat menonaktifkan atau membunuh lawan-lawan mereka hanya dengan menyentuh marmam yang benar (titik vital). Hal ini diajarkan hanya pada orang yang menjanjikan dan berakal sehat, untuk mencegah penyalahgunaan teknik. Marmashastram menekankan pada pengetahuan marmam dan juga digunakan untuk pengobatan marma (marmachikitsa). Sistem ini berada di bawah marma pengobatan sidha vaidhyam, dihubungkan dengan Agasthya dan muridnya. Pengkritik kalari payat telah menunjukkan bahwa penerapan teknik marmam netral terhadap pihak luar tidak selalu menghasilkan hasil diverifikasi.
Penyebutan awal marmam ditemukan dalam Rig Veda di mana Indra mengatakan telah mengalahkan Vritra dengan menyerang marmanya dengan vajra. Referensi marman juga ditemukan dalam Atharwaweda. Dengan berbagai referensi tersebar lain untuk vital poin dalam Weda dan wiracarita sumber, dapat dipastikan bahwa India kuno ahli bela diri tahu tentang menyerang atau membela poin penting. Sushruta (sekitar abad ke-6 SM) diidentifikasi dan didefinisikan 107 poin penting dari tubuh manusia dalam Sushruta Samhita .107 poin Dari jumlah tersebut, 64 diklasifikasikan sebagai mematikan jika benar memukul dengan kepalan tangan atau tongkat. karya Sushruta membentuk dasar dari disiplin kedokteran ayurveda, yang diajarkan bersamaan dengan berbagai seni bela diri India yang memiliki penekanan pada poin penting, seperti Varma Kalai dan marma adi.
Sebagai hasil dari belajar tentang tubuh manusia, ahli bela diri India menjadi berpengetahuan di bidang obat tradisional dan pijat. Guru Kalari payat sering menyediakan pijat (Malayalam: uzhichil) dengan minyak jamu untuk murid mereka dalam rangka untuk meningkatkan fleksibilitas atau fisik mereka untuk mengobati cedera otot yg ditemui selama latihan. Seperti pijat pada umumnya disebut thirumal dan pijat unik yang diberikan untuk meningkatkan fleksibilitas dikenal sebagai katcha thirumal. Ini dikatakan sebagai sebagai perawatan berpengalaman uzhichil ayurveda. Kalari payat telah dipinjam secara ekstensif dari ayurveda dan sama-sama meminjamkan untuk itu.

Teknik
Teknik (atavu) di kalari payat adalah kombinasi langkah (chuvatu) dan sikap (vadivu). Ada lima langkah dan gaya utara memiliki sepuluh postur (Gita Vadivukal). Setiap sikap memiliki kombinasi kekuatan sendiri, fungsi dan seperangkat teknik. Semua delapan postur didasarkan pada binatang.

Sikap
Gajavadivu : sikap gajah
Simhavadivu : sikap singa
Asvavadivu :sikap kuda
Varahavadivu : sikap babi hutan
Sarpavadivu : sikap ular
Marjaravadivu : sikap kucing
Kukkuvadivu : sikap ayam jago
Matsyavadivu : sikap ikan
Mayuravadivu sikap burung kakak tua

Langkah
Vatta Chuvatu : Circular steps
Aakka Chuvatu : Inside steps
Neekka Chuvatu : Moving steps
Kon Chuvatu :Corner steps
Ottakkal Chuvatu : Single-leg steps

Perihal sekedarblog
Aku hanya aku adanya; Aku bukan yang nampak aku; Aku seperti silih bergantinya hitam putih; Artikupun samar kumengerti

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s

%d blogger menyukai ini: